malam tujuh bintang

Monday, January 24, 2011

Duduk melamun menatapi bintang bintang pada malam hari tidak pernah lepas dari kehidupan Doni remaja SMA yang berusia sekitar 17 tahun, sambil mengharapkan melihat ada sebuah bintang yang jatuh dari langit dan mengucapkan permintaan nya.
WOOOi” sambaran kaget dari Lena sahabat baik Doni semenjak mereka duduk di bangku SD, “Ngelamun aja…Pasti nunggu bintang jatuh lagi ya..?” ujar Lena sambil duduk disebelah Doni di dekat anak tangga, namun Doni tetap melihat ke langit dan berkata “Len..’liat dech” ada tujuh bintang yang bersinar paling terang….aku ingin salah satu dari bintang itu jatuh…!!!!” Lena dengan tampang bingung terus melihat ke langit dan berkata “Begok’loe..kan udah aku bilang ga’ada yang nama nya malam tujuh bintang..” pembicaraan panjang tentang malam tujuh bintang terus berlanjut sampai larut malam, kedua sahabat ini kelelahan dan akhirnya tertidur di teras belakang rumah Doni.
Keesokan hari nya setelah pulang sekolah, seperti biasa mereka selalu pergi makan ke café di dekat sekolah,
“Len,aku mo curhat neee….
“Curhat apa..!!!
“Aku..tu suka ama cewek tapi ga’tau cewek tu siapa..!!!
“Aaa...kok aneh siich”
“kira kira..siapa ya…Len..?
“Ntar..ntar..aku fakir dulu..”setahu aku kamu tu ga’ada dekat ama cewek kecuali aku ama Rina tapi Rina kan udah jadi milik Coky..ntar di telan Coky Loooo…. Berarti loe suka ama aku donk”
“WAA…ga’mungkinlah Len..masa aku suka ama cewek tomboy kayak loe… yaudah’lah pulang yuk…
“Maless..aku kerumah mu..aja ya..!!!
“Ok”dech…tapi bayarin ya….
Setelah tiba di rumah Doni, kedua sahabat ini dengan tampang lelah…langsung duduk di teras belakang rumah Doni,
“Eee..udah pulang nak” ujar mama Doni kepada Doni dan Lena,
“Eh’tante..
“Len..aku mandi dulu ya…
Lena kalo mau mandi’mandi aja ntar ambil aja baju nya di lemari Doni ujar mama Doni kepada lena, dan lena pun pergi kekamar Doni untuk mengambil baju dan perlengkapan yang di perlukan, tanpa sengaja Lena menjatuhkan sebuah buku harian milik Doni, karena penasaran Lena membaca semua isi dari buku itu, dan dia menbaca

25 desember 05
Hari ini aku pergi jalan ke toko buku bersama Lena, disana aku menemani lena membeli novel untuk hadiah ulang tahun adik nya yang ke 13, aku senang banget…coba kalo dia tahu bahwa aku suka banget ama dia… aku pengeeeeeeen.!! Banget ngasi tahu dia kalo aku sayang,cinta banget ama yang nama nya Lena.
Tapi aku berfikir kalo aku bilang ini ke Lena aku takut kalo ini akan merusak persahabatan kami.

Membaca itu lena kaget’ter nyata sahabat yang selama ini dia kenal suka sama dia, “Click” mendengar suara gagang pintu kamar mandi lena langsung meletakkan buku itu di tempat semula.
“Udah..siap Don..!!!
Ujar lena menyapa doni yang baru aja siap mandi
“ga’liat neee…baru siap pake nanya lagi…
“o..yaudah aku mo’mandi dulu.. ujar lena.
Doni berfikir kok tampang Lena tadi aneh ya…. Tapi semua itu dia ambil nilai positif nya.
Dan tak lama kemudian Lena keluar dari kamar mandi
“Len udah siap kan… kita maen keluar yuk
“Deluan aja ntar aku nyusul
Doni pun keluar dari kamar dan seperti biasa duduk di teras belakang di dekat anak tangga dan tak lama kemudian Lena menyusul Doni yang duduk di teras belakang
“Don..gimana udah ada bintang jatuh blom..!!!!
“Blom..loh kok kamu nanya gitu..?
“Emang ngapa..
Ujar Lena sambil memotong penbicaraan Doni
“ga’ada biasa nya kan kamu ga’percaya tentang malam tujuh bintang
“Iya siich” tapi kayak nya aku udah mulai percaya dech…Don aku punya keinginan yang pengen aku sampein pada bintang.
“Apaan tuch” bilang aja…
“ga’ah ntar ga seru lagi…
“Tuh kan…maen Rahasia rasia lagi..!!! Eh’udah malam ga’pulang..?
“ga’ah aku nginap di sini..!!! udah izin kok ama ibu aku jua ama mama kamu..!!!
“Truss..mo tidur dimana masa kita sekamar’
“yaaa’enggak lah.. aku tidur ama mama kamu tadi dia yang ngajak
Iya Don’ Lena tidur sama mama aja” ujar mama nya Doni sambil datang dari arah taman dengan membawa sejumlah tas belanjaan.
“Dari mana tante..?
“Dari cari baju…untuk kondangan besok…oiya’ tante bawakan martabak keju kesukaan Doni. Ayoo di makan ntar dingin lagi’ kan ga’enak..masuk yuk ntar masuk angin lagi.
Eesokan hari nya’ hari ini anak anak kelas tiga pada ujian sedangkan anak kelas dua dan satu di liburkan, hari ini Doni dan Lena pergi jalan jalan ke toko buku untuk membeli buku bahasa inggris,
“Len..Len.liat dech ne kan comic yang ke 15
“Trusss emang ngapa..?
“kan’loe lagi cari yang ini…..
“iya…tapi”mendingan cari buku bahasa inggris nya aja dulu ntar kalo ada sisa baru ambil yang itu
“Yeee…gimana siiich
Setelah ngobrolin tentang buku Doni pergi ngeliat liat buku apa yang akan di beli nya, dari kejauhan Lena memperhatikan Doni dalam hati dia berfikir dari tampang Doni yang culun itu tersimpan rasa cinta yang sangat besar pada diri nya.
Setelah asyik berjalan jalan di toko buku dan setelah mendapatkan buku yang dicari mereka pergi ke café untuk istirahat sambil makan dan minum yang segar
“Len gimana kira kira…loe tahu ga’ siapa cewek nya
“Aaa..kayak nya belom tuh.!!!
Padahal dalam fikiran Lena dia tahu sebenar nya cewek yang di sukai Doni adalah diri nya sendiri, namun Lena sebenar nya juga suka sama Doni tapi dia menenggang perasaan Doni yang takut akan hancur nya persahabatan mereka.
Lena terus melayani pertanyaan dari Doni sampai akhirnya mereka siap dan pulang dari café.
“Don…ntar antarin aku pulang ya..aku mo ngambil baju dulu di rumah loe..!!!
“sip Dech’” ntar siap ambil baju aku antarin…sekalian jumpa ama ibu juga ayah loe…kangen banget..!!!!
Setelah itu mereka pergi dan pulang ke rumah Doni untuk mengambil baju,
“Eeeh Lena udah mau pulang ya..!!!
Ujar mama Doni yang baru pulang dari kantor nya
“iya..nte.!! ne aku juga mo pamitan ama tante…. Pulang dulu ya nte…mohon maaf kalo aku nyusahin tante
“Ah’ga’papa kok malah tante senang kalo nak Lena nginap di sini lagi
“ma’Doni ngantar Lena pake Mobil ya…
Ujar Doni sambil memotong pembicaraan mama nya dengan Lena
“iya..iya..tapi hati hati ya..jangan ngebut
“Ok Dech” palingan lari 60 keatas
“Huuuuu…gaya mu…naik motor aja masih pandai sampe gigi 3
Ujar Lena sambil memotong pembicaraan Doni
“ya…udah dech kami pergi dulu ya ma..!!
“tante aku pulang dulu ya.
“iya hati hati ya…nak
Doni dan Lena berangkat mengantar Lena pulang, didalam perjalanan mereka ngobrol banyak tentang malam tujuh bintang
“Don..ngapa sih kamu tu kok yaking banget ama yang nama nya malam tujuh bintang
“tujuh bintang tu melambangkan hati yang sedang kebingungan…
“truss’malam nya nya apa.?
“malam itu melambangkan ke gelapan yang akan suatu saat menjadi terang
Mendengar perkataan Doni tadi Lena tersenyum, sebab dia sudah tahu apa maksud Doni tadi, malam tujuh bintang melambangkan hati seorang yang menyembunyikan rasa cinta nya kepada seseorang, akan tetapi suatu saat malam itu akan menjadi terang, cinta yang dipendam Doni bagaikan malam yang dihiasi tujuh bintang yang akan terang pada suatu saat.
Malam semakin larut namun kedua sahabat ini masih menempuh perjalanan ke rumah Lena,
“Don..sory ya.!! gara gara aku..loe pulang nya kemalaman
“ga’papa kok..ntar kalo loe pulang nya sendirian emang berani…kan banyak momok nya..Hiiii
“Eh..Ehh..udah kan loe tu kok suka banget siiich nakutin aku
“Yeee..emang loe tu yang dasar nya udah penakut..!! masa setan takut setan seeeh
“Apaaaa…….!!!!! Emang aku setan apa
Udara malam yang dingin dan hari yang semangkin gelap, terus mendampingi mereka, namun walau gimanapun mencekam nya suasana malam dapat diatasi oleh canda tawa dari kedua orang sahabat ini
“Ha..ha..ha..gilak loe..!!!!
“Lena..lena..masa ga’percaya seeeh
“Eh..bukan nya aku ga percaya tapi masa loe..tu nabrak nenek nenek pake sepeda aja bisa patah tu nenek
“ya’iyalah…nama nya aja nenek pasti rapuh lah tulang nya
Cekakak cekikik tawa mereka membuat apa yang ada di sekitar nya terlupakan akan tetapi “AWASS Don” mobil yang di kendarai Doni tergelincir dan “BrAKKK” masuk kedalam jurang yang cukup dalam, Doni dan Lena keduanya sama sama tidak sadarkan diri, mobil yang di kendarai Doni dan Lena jatuh dan terhantam bongkahan batu yang cukup besar untuk menghancurkan mobil yang mereka naiki.
Lena yang terluka parah dan banyak mengeluarkan darah dari luka nya itu mencoba bangkit dan menolong Doni yang masih belum sadarkan diri dalam keadaan terjepit di dalam mobil yang nyaris hancur berkeping keeping itu. Tanpa fikir panjang Lena menarik Doni dari dalam mobil dan menyeret nya keluar dari dalam mobil itu.
Dengan tampang yang panik Lena terus mencoba berusaha menyadarkan Doni yang terluka lebih parah dari diri nya
“Don..Don..Doni…bangun Don.!!! Don bangun…!!
Namun Doni belum sadarkan diri juga dan tiba tiba “DUARRRRR” mobil yang terbalik itu meledak tidak jauh dari mereka, Lena masih juga berusaha menyadarkan Doni namun untung saja itu tidak sia sia Doni yang terluka parah mulai sadar,dalam keadaan setengah sadar doni berkata,
“Len..cepat hubungi mama ku minta supaya.!! Kita di selamatin
Tanpa fikir panjang Lena mencoba mengambil Hp Doni di dalam mobil tapi itu sia sia Hp Doni terbakar bersama mobil nya dia terus mencari Hp milik nya yang jatuh ntah kemana…dalam keadaan panik Akhir nya dia menemukan Hp nya di tumpukan dedaunan kering dan waktu itu keadaan masih mendukung pulsa Lena masih bisa untuk sekali sms, Sewaktu Lena menulis sms dan mengirim sms itu Hp nya mati, dia sadar waktu itu tuhan masih ada bersama nya, namun bagai mana dia akan tahu berita selanjut nya kalau Hp nya mati.
Lena kembali ke tempat Doni terbaring dan mencoba mengobati luka yang di derita Doni, namun itu terlalu susah kepala Doni berdarah dan harus di jahit, untuk sementara Lena menyobek lengan baju nya dan mencoba menahan darah dari kepala Doni, keadaan Doni semangkin parah Lena tidak tahu sampai kapan Doni bisa bertahan.
Udara semangkin dingin, Doni yang semangkin lama semangkin melemah terus mengeluarkan darah
“Don..bertahan lah…ntar lagi bantuan datang
“Len..udah dihubungi..?
“Udah..Don..kamu bertahan ya..
“ga’bisa len aku ga’kuat
Dengan suara serak doni mengatakan kalau dirinya tidak kuat lagi.
Waktu semangkin berlalu namun bantuan belum juga datang, gelap nya malam menjadi saksi tragedi yang di derita kedua orang sahabat ini, dengan suara yang serak dan kesakitan Doni mengucapkan
“Len..ntar kalo aku mati tolong jaga mama ku baik baik ya.!!
“Don..kamu ga’boleh ngomong gitu kita pasti selamat, bertahan lah”
“Tidak Len,bukan kita tapi kamu yang akan selamat..aku akan pergi ke malam tujuh bintang..liat’bintang itu,aku akan tinggal di sana
“Don..jangan ngomong gitu..!!!
Dan belum sempat Lena selesai bicara Doni menghembuskan nafas terakhir nya.. “Doniiiiiiiiiiiii……..” teriak Lena pada malam terakhir pertemuan nya bersama sahabat yang disayangi nya.
Doni pergi dengan perasaan cinta yang belum sempat diungkapkan nya kepada seorang cewek yang sangat dicintai nya.


Apa jadinya jika cinta yang di pendam selama ini tidak sempat kita ucapkan kepada orang yang kita cintai, apakah orang itu akan memikirkan cinta kita atau melukapan kita…..

0 comments:

Post a Comment

 
 
 

slide foto