ghe

Monday, January 24, 2011

Cukup panggil gua Ethan, teman smsan ga’akan bisa kita sayangi, pasti perbuatan gombal yang akan kita lontarkan, “Ghe” pasti loe pada ga’tau apa sich Ghe itu..!! sebenarnya Gua’juga ga’tau Ghe ini sebenarnya siapa…dia Cuma teman smsan yang sering masuk dikotak MISSED CALLS hp gua, gua kenal Ghe dari salah satu program chat di TV, selain Ghe emang banyak teman smsan gua yang lain, tapi Ghe aneh sendiri…dia memiliki kehidupan yang lain, kesedihan yang terlalu menggoncang jiwa, gua juga ga’yakin kalo ada kehidupan yang sepahit ini, bukan masalah kemiskinan tapi masalah beban mental yang dia tanggung sendirian.

Banyak curhat yang dia ceritain dengan gua, dari awal nya dia cerita kalo dia anak tunggal, dan ada masalah dengan kedua orang tua nya, mereka cerai dan berpisah tempat tinggal, Ghe ikut dengan papa nya yang kerja sebagai pengawas perusahaan swasta.
Pernah pada suatu hari Ghe berencana untuk pulang ke bogor karena kangen sama mama nya, tapi sewaktu Ghe nyampe di bogor mama nya ga’ada di tempat dan menurut kabar nya’ mama nya Ghe pergi ke Singapore, Ghe nelpon gua…pada waktu itu gua’latihan drama sama anak kutip sembilan…Ghe nyeritain semuanya kata nya dia nyesal pulang ke bogor, gua Cuma bisa nasehatin apa yang bisa gua berikan sama dia biar dia bisa lebih baikan, dan biar lebih senang hp gua berikan sama sahabat sahabat gua yang ada di dekat gua, agar Ghe bisa sedikit terhibur.
Malam yang aneh…perasaan gua kok ga’enak ya…? Ga’lama kemudian ada sms dari nomor yang ga’dikenal ternyata itu nomor nya papa Ghe yang minta tolong sama gua supaya nyaritahu dimana Ghe berada sebab dia ga’pulang dari tadi siang, tanpa fikir panjang gua’sms Ghe dan seperti biasa nasehatin dia supaya pulang…disana gua baru tahu kalau hari ini adalah hari ultah nya dia, gua baru berfikir betapa pedih nya jika ultah kita dihiasi oleh perceraian orangtua, gua Cuma bisa menghibur apa yang gua bisa sekaligus membujuk Ghe supaya dia mau Pulang, gua juga bicara sama papa nya Ghe apa yang gua rasakan dan akhirnya gua ga’nyangka kalo apa yang gua lakukan itu berdampak positif bagi Ghe, gua tahu kalo Ghe lari kerumah guru ngaji nya dan gua ceritain semua yang gua dapat sama papa nya Ghe dan gua ga’nyangka kalo apa yang gua lakuin itu mampu membawa papa dan mama nya Ghe ikut menjemput Ghe kerumah guru ngajinya dan dengan itu Ghe berhasil di bujuk pulang, ga’lama sesudah itu Ghe sms gua minta terimakasih sebab dia sudah lama ga’ngumpul bareng sama mama dan papa nya dan malam itu juga mungkin gua orang pertama yang memberi Ghe ucapan selamat hari jadi, gua berharap semua itu adalah kado yang terindah yang dapat gua berikan sama Ghe.
Besok nya smsan terus berjalan sampe duahari seterusnya Ghe kembali pulang ke padang untuk melanjutin sekolah nya, hari itu ada tanding basket dan Ghe ikut dalam petandingan itu, gua merasa Ghe cewek yang lain dari shabat sahabat yang pernah gua miliki, di pertandingan itu gua dapat kabar kalo Ghe menang dan masuk ke final…gua mulai mikir kalo Ghe anak nya memiliki bakat yang terpendam, selain senang gua juga bangga kalo Ghe orang nya seperti itu dan gua juga banyak nyeritain tentang dia sama sahabat sahabat gua.
Kemenangan Ghe memang membuat hati gua senang tapi tidak buat Ghe, dia menjadi korban tabrak lari dan menurut kabarnya yang nabrak adalah lawan team basket nya yang iri dengan nya, akibat itu Ghe mengalami patah tulang pada lengan kiri nya dan harus mencari orang yang bisa menyumbangkan tulang untuk mengobati nya, akibat kecelakaan itu Ghe berobat ke Jakarta dan disitu juga suatu hal yang mengejutkan gua terima kalo Ghe diketahui menderita kangker darah, cobaan apa lagi yang akan diterimanya disana gua mulai merasa kasihan dengan Ghe dan pada saat bersamaan dia mendapat kabar kalo mama nya berencana mau menikah lagi, sebagai anak yang normal pasti ga’akan mau kalo orangtuanya menikah dengan orang lain, satu cobaan lagi telah datang dan ikut menghantam Ghe.
Waktu semakin berlalu, terkadang coba kita fikirkan Ghe selalu menerima cobaan nya dengan rasa yang pedih, tapi dia ga’mau menyusahkan orang yang ada di sekitar nya.
Sewaktu Ghe nelpon gua untuk ngasitahu bahwa dia kena kanker darah dia Cuma bilang kalo jangan beritahu sama papa nya, dia Cuma ga’mau papa nya terganggu oleh penyakit yang di derita nya.
Gua semakin susah, kasihan selalu tertiup di dalam hati, rasa nya gua ‘pengeeeeeeen” banget menjaga Ghe, gua ga’mau kalo orang yang gua sayangi tersiksa oleh cobaan yang begitu berat, kalo bisa biar Ghe gua dampingi terus menerus supaya dia memiliki orang yang selalu ada didekat nya walaupun kami belum sempat ketemu.
Seperti biasanya setiap malam gua selalu smsan sama Ghe, malam itu kami sama sama suntuk ‘abissssssss” tapi gua selalu merasa kalo gua harus menyenangi hati nya Ghe, didalam smsan kami memutuskan main pacar pacaran selama satu minggu, walaupun gitu gua tetap ngerasa kalau gua ga’bisa senangin hati Ghe, selain itu gua juga sadar kalau tindakan gua salah, sebab cinta ga’boleh dimain mainkan, tapi gua hanya berfikir kalo gua harus nyenangin hati nya Ghe, apa lagi Ghe terkena kanker darah.
Pacaran satu minggu terus berjalan, walau gimanapun gua juga punya cewek yang gua sukai, namanya Ica gua memang sudah pernah ngungkapin perasaan gua sama dia tapi itu semua sia sia, gua ditolak tapi gua ga’pernah benci sama Ica, malahan kami sering jalan bareng disekolah maupun diluar sekolah.
Minggu pagi sekitar jam sepuluh, gua pergi sama sahabat gua nama nya Tya, kami latihan band dirumah Efan sahabat gua juga, tapi ga’jadi lalu kami pulang dan gua mengantar Tya pulang, dirumah nya gua certain apa yang gua rasakan sama Ghe dan apa yang gua rasakan sama Ica, gua Cuma ga’mau kalo gua dianggap cowok gombal.
Disana gua ceritain kalo gua mau jadian sama Ghe, tapi tujuan gua Cuma ingin nyenangin hati nya Ghe sebab gua ga’bisa ngelupain Ica walaupun Ica sudah ngelukain hati gua dan Ica lebih suka sama sahabat gua sendiri Kurniawan, Tya hanya bisa nyaranin kalau gua harus pandai memilih mana yang lebih baik dan Tya juga nyaranin kalo gua harus jumpai Ica dirumah nya, dan setelah ngomong begitulama gua juga mempedekan diri untuk datang kerumah Ica sekalian nemanin dia dirumah, sepanjang jalan gua berharap ini jalan yang terbaik, sesampai nya dirumah Ica gua ga’tau harus ngapain dan ga’lama sesudah itu Ica membukakan pintu buat gua dan gua pun masuk kerumah nya, disana gua hanya basa basi, melawak agar suasana ga’tegang dan akhirnya gua beranikan diri untuk bicarain semua tentang Ghe, coba tebak..!!! Ica hanya bilang “Kalo emang itu membuat dia senang…yaudah ga’papa…Ethan harus bisa nyenangin hati nya Ghe..”selain itu Ethan juga membuat aku bangga. mendengar itu ‘emang siiih’’’gua sedikit ga’suka tapi selain niat gua untuk nyenangin hatinya Ghe itu juga saran dari orang yang gua cintai, dan dari sahabat yang gua sayangi.
Malam yang hening dan disertai gerimis serta hembusan angin sambil tiduran dikamar gua smsan sama Ghe, hari itu seperti biasa saja tapi Ghe sms gua nanyain tentang cewek yang pernah gua cintai, lalu gua jawab seperti apa adanya…namun Ghe berubah yang gua tahu dia hanya bilang “Than,aku ga’bisa smsan lagi sama kamu…aku takut ntar kalo aku ga’bisa ngelupain kamu…” gua mulai berfikir ternyata Ghe sangat mengharapkan gua, tapi waktu itu gua masih memikirkan kalau gua hanya ke Ge’eran…gua putuskan untuk nelpon Ghe tapi di telpon Ghe menangis dan ga’sanggup ngomong apa apa, gua menjadi ngerasa bersalah akhirnya gua ceritain gimana keadaan Gua dan Ica dan apa yang gua certain tentang Ghe ke Ica, Syukurlah Ghe berhasil tenang…hampir saja Ghe memutuskan hubungan smsan diantara kami, gua’sempat takut kalo gua ga’bisa smsan lagi sama Ghe sahabat yang sekaligus pacar gua.
Selama kenal sama Ghe gua’banyak memikirkan dia daripada sahabat gua sendiri, bukan berarti gua ga’sayang sama sahabat sahabat gua tapi Ghe bagi gua adalah sesuatu yang khusus, Oh’ya…ada sesuatu yang sangat menyakitkan dalam kehidupan Ghe, dia pernah nelpon gua menceritakan tentang keadaan orang yang mau menyumbangkan sedikit tulang nya Loe”tau ga’ siapa orang yang diminta menyumbangkan tulang itu tidak lain adalah mama kandung nya Ghe tapi mungkin loe ga’nyangka kalo mama nya ga’mau menyumbangkan tulang nya untuk darah dagingnya sendiri, satu pukulan yang sangat keras bagi remaja seusia Ghe.
Kesedihan yang dialami Ghe masih banyak, yang jelas gua hanya berharap buat Ghe, jadilah seperti bintang, bersinar diantara gelapnya malam.

Gua ga’bisa jadi cowok yang selalu hidup gombal…gua hanya bisa ngelakuin apa saja sesuai dengan apa yang ada.
“Ghe”

0 comments:

Post a Comment

 
 
 

slide foto